10

Tips Liburan Bersama Bayi


Hiyaaaaa… Si Niee sok-sokan ngasih Tips. Padahal mah gak pakar-pakar juga. Tapi ini berdasarkan pengalaman pribadi aja seh.

Jadi setelah dua kali melakukan perjalanan yang lumayan jauh dan lama bersama si K (yang pertama ke Bogor dan Jakarta selama 6 hari (11 mo) dan yang kedua ke Kuching – Bangkok – Kuala Lumpur selama 10 hari (1yo)) dan terbilang sukseslah yak karena gak ada kendala yang berarti. Aku dapat menarik beberapa poin penting yang harus diperhatikan para orang tua agar selama perjalanan anak merasa nyaman dan aman.

1. Persiapkan barang bawaan bayi/balita yang Lengkap

Ini soal apa-apa yang mau dibawa selama perjalanan. Karena konsepnya adalah barang-barang bayi/balita jadi aku lebih prepare membawa semuanya dari rumah. Gak ada deh yang namanya nanti aja nyari ditempat. Iya kalau ada, kalau gak ada gimana?

Barang-barang si K yang aku persiapkan untuk dibawa adalah:

  • Pakaian. Selama ini aku membawa pakaian sejumlah hari pergi dikali tiga. Ya kalau kemaren aku pergi selama 10 hari berarti aku bawa baju K itu 30 pasang. IYA TIGAPULUH PASANG! Bahkan aku melebihkan beberapa helai lagi seh. Ditambah dengan jacket dua buah, sepatu dan sendal serta beberapa kaos kaki. Hasilnya gimana Niee? Kalau pas perjalanan si K umur 11 bulan emang pas seh itungan 3 pasang sehari itu. Nah kalau pas setahun lebih kemaren kelebihan banyak! Hahahahaha. Aku ternyata bisa menghemat beberapa pakaian sehari hanya 2 pasang. Jadi untuk perjalanan selanjutnya aku bakalan hanya membawa pakaian si K jumlah hari dikali dua aja deh, baju jalan sama baju tidurnya aja :mrgreen:
  • Diapers. Sama dengan pakaian aku juga bawa diapers sejumlah hari yang akan aku pergi. Karena si K biasanya sehari ganti diapernya sampe 5 kali. Jadi aku bawa 50 buah! :lol:
  • Perlengkapan mandi. Mulai dari sabun, shampo, minyak telon, bedak, sisir, minyak wangi, cream kulit, sikat gigi, sampe handuknya juga jangan lupa. Ya kalau kita yang gedekan emang bisa memanfaatkan apa yang ada dari hotel yak. Nah kalau bayi/balita kan gak bisa tuh. Aku sendiri kalau jalan ke rumah keluarga juga gak mau tuh pinjam sabun atau bedak dari anaknya saudara kalau merknya beda. Kan kulit bayi sensitif ya, lebih baik ya bawa yang emang biasanya anaknya pake aja.
  • Perlengkapan masak. Nah, ini karena si K masih makan nasi lembek dan gak pernah aku kasih makanan instan jadilah setiap pergi aku selalu membawa segala kompor listrik, rice cooker, panci, piring, mangkok dan segala perlengkapan masak lainnya. Eh bawa beras, bumbu masak kayak garam, bawang, liak, kunyit sampe sayuran yang mudah dibawa semacam kentang sama wortel juga loh.
perlengkapan tempur K

perlengkapan tempur K waktu jalan ke Bogor

2. Hotel/Penginapan yang dekat dengan Pasar/Fresh Mart

Nah, ini balik lagi kekebiasaan aku yang selalu masak untuk K saat liburan, maka lokasi hotel yang dekat dengan pasar sangat penting untuk kelangsungan masak memasak ini.

Dulu waktu di Bogor seh emang hotel aku dekat pasar yak. Nah, kalau pas Jakarta kemaren aku belanjanya ngandelin Indomaret Plus yang ada jual bahan makanan segarnya.

Kemaren pas di Bangkok Hotel aku seh emang deket dengan salah satu pasar tradisional yak. Tapi pas kesana kok ya isinya daging yang aku gak boleh makan ada disemua tempat yakk. Kan jadi ragu mau masaknya >.< Karena hal itulah aku lebih memilih naik BTS menuju ke pasar modern buat beli bahan masaknya. Rada ribet seh, tapi yang penting hati tenang aja :D

Sebelum pergi, foto-foto dulu di depan hotel :D

Rizen Premiere Hotel Bogor, tinggal naek ojek 10ribu udah bisa sampe ke pasar tradisional :D

3. Buat Itenerary yang Fleksible buat Bayi/Balita

Aku dari dulu emang lebih suka kalau jalan-jalan tanpa paket Tour. Lebih seru aja gitu rasanya bisa kemana-mana aja terserah kita yang ngatur jadwalnya. Gak terikat waktu dan dapat menyesuaikan dengan jadwal kebiasaan kita sendiri.

Untuk yang bawa bayi/balita jalan-jalan sendiri tanpa paket Tour ini juga menyenangkan karena kita bisa pergi sesuai dengan pola bayi/balita kita tersebut.

Misalnya aja neh, si K itu polanya adalah bangun jam 5 pagi. Terus mandi dan makan sampe jam setengah delapan. Jam setengah sembilan biasanya nenen terus bobo sampe jam setengah 10 atau jam 10. Nah, waktu bangun jam 10 itulah aku baru pergi jalan-jalannya sampe sore/magrib.

Bayangin kalau aku harus pake paket tour yang udah janjian dari jam 7/8 pagi. Walaupun paket tour pribadi sekalipunlah. Rasanya kok ya gak asyik aja ditungguin sama orang padahal jadwal kita gak menentu.

Si K bobo siang di Hotel KL. Emak dan K nya kemudian ditinggal Papanya jalan-jalan ke Mall Pavilion >.<

Si K bobo siang di Hotel KL. Emak dan K nya kemudian ditinggal Papanya jalan-jalan ke Mall Pavilion >.<

Ya karena jalan-jalan semau aku juga, siangnya juga lebih bisa fleksible kapan ngasih makan K atau kalau K kelihatannya udah kelelahan langsung cari tempat yang nyaman buat nidurin dia. Pokoknya kalau udah bawa anak itu jangan ngoyo deh harus pergi kesemua tempat yang diomongkan disitus travel. Kan niatnya juga jalan-jalan buat nyenengin anak (dan emaknya :P) makanya asal anaknya senang aja deh pokoknya :)

4. Sisipkan tempat yang asyik buat Bayi/balita

Lagi-lagi, jangan karena ngoyo mau dapet pergi kesemua tempat di Kota/Negara yang udah dikunjungi jadi melupakan kesenangan anak kita itu sendiri loh.

Aku sendiri sebenarnya gak suka sama binatang, tapi si K itu seneeeeengggg banget kalau udah lihat binatang secara langsung. Makanya untuk liburan pertama si K aku memasukkan taman Safari ke dalam list di Itenerary liburannya. Pas di Jakarta aku ngajakin si K buat ke Miniapolis dan pijet di Mom and Jo Baby Spa. Pas di Bangkok aku datang ke Sea Lifenya Bangkok. Pas di KL aku pergi ke taman di Putra Jayanya buat ngajakin K lari-larian.

Papap neh ambil wortel Katniss. Katniss berani kok pap ngasihnya sendiri :P

Papap neh ambil wortel Katniss. Katniss berani kok pap ngasihnya sendiri :P

Selain menyisipkan tempat yang enak buat si anak, kita sebagai orang tua juga jangan deh dateng ketempat yang gak asyik buat anak kalau gak penting-penting amat.

Seperti aku waktu di Bangkok pengen banget ke Chatuchak. Bahkan kedatangan aku di Bangkok dipas-pasin waktunya di hari sabtu malem buat bisa ke Chatuchak hari minggu paginya. Tapi ya namanya baru rencana seh yak. Sampe ke Bangkok malah udah jam 10 malem plus adanya kejadian yang gak enak sama Hotelnya yang akhirnya baru bisa masuk kamar tengah malam. Chatuchak yang cuma terdiri dari pasar-pasar pasti yang mengenakkan buat si K kan yak. Akhirnya aku coret deh dari tujuan yang akan aku kunjungi. Ya paling gak ada alasan buat balik lagi ke Bangkok kalau K udah gede kan yak. Nemenin emaknya belanja di Chatuchak! :mrgreen:

5. Bebaskan anak bermain

Iyaaaakkk… jangan sampe karena kita gak mau capek, gak mau repot akhirnya si anak cuma ditaroh aja gitu di stroller dan dibawa kemana-mana dari dalam sono. Kasiankan anaknya. Dia juga gak bisa bereksplorasi dengan hal-hal baru yang dilihatnya deh.

Aku sendiri memang bawa gendongan dan stroller buat K. Mengingat waktu pergi ke Bogor kemaren gak bawa apa-apa jadinya pas si K tidur malah anaknya digendong kemana-mana yang udalah repot, anaknya juga pasti gak enakkan yak badannya. Tapi perlengkapan itu semua cuma sekedar pada saat berpergiannya (waktu naek BTS, Monorail atau bis) dan kalau anaknya kelihatan capek dan tentunya buat tempat kalau anaknya tidur.

10426300_10206320443553946_3290781614856869232_n11009983_10206300745301502_3731931857311116712_n 11102929_970005996344020_5599771746201272985_nSelebihnya aku biarin aja si K lari-larian ditempat-tempat tersebut. Kayak di kuching aku biarin si K lari-larian disepanjang waterfrontnya. Pas di bangkok aku biarin si K jalan di Grand Palace atau di Madam Tussaunds dan di Sea Lifenya. Dan yang paling K senang tentu lari-larian di Taman pas diajak ke Putra Jaya. Pasti anaknya seneng deh dilepasin gitu :D

***

Kalau temen-temen yang biasa traveling bawa anak apa aja tipsnya? Tambahin dong :)

9

Perkembangan Katniss (13 mo)


Haaaiiiii ….. Haaaallllooooo… apakabar semuanya?? Kabar baek kan yak :D

Tadinya si Niee mau menuliskan perkembangan K pas dia masih umur 12 MO atau pas 1 tahun. Ya tapi rencana tinggallah rencana yak. Kita lanjut aja di 13 MO :P

Perkembangan Motorik Kasar

Karena K pada awal perjalanan motorik kasarnya agak terlambat dibandingkan dengan bayi-bayi pada umumnya (dia baru bisa tengkurap sendiri umur 4 bulan dan baru bisa guling-guling umur 5 bulan) jadi aku gak berharap banget K bisa cepet jalannya.

Umur 6 bulan K baru bisa merayap, umur 7 bulan baru bisa merangkak dengan benar dan umur 8 bulan barulah K bisa duduk sendiri tanpa didudukkan (dia bisa duduk dengan didudukkan umur 7 bulan).

Makin kesini K makin mengejar ketertinggalan di awal perkembangan motorik kasarnya. Di umur 10 bulan K udah bisa berdiri sendiri dan diumurnya yang ke 11 bulan akhirnya K memperlihatkan langkah pertamanya (dan aku bersyukur banget aku yang melihatnya pertama kali :) )

Karena masih gak yakin, aku memprediksikan K akan lancar berjalan diumur 14-15 bulan gitu deh. TAPIIII ternyata K berjuang untuk bisa jalan sendiri sangat besar loh. Dia selalu mau kalau disuruh-suruh berlatih jalan dan tepat diumur 12 bulan K resmi bisa jalan dan lari-larian. Horeeeeyyyyy :mrgreen:

Perkembangan visual dan sosial

Sebenarnya perkembangan ini gak terlalu aku perhatiin dari sejak awalnya. Jadi rada-rada lupa kapan yak pertama kali si K bisa mengucapkan kata, hihihi.

Karena kesalahan fatal itulah aku mau menuliskan perkembangan itu disini, supaya ntar kalau si anaknya nanya, ma kapan yak K pertama kali ngomong ya aku bisa jawab (dan kalau lupa bisa nyontek disini, :P ).

Diusia 12 MO kemaren K emang banyak sekali perkembangannya. Dari yang dulu-dulunya cuma bisa ngomong papapapapa-mamamama-nenenenen. Sekarang udah bisa mengucapkan kata yang bermakna dan jelas banget. Tentunya Papa dan Mama dia ngomongnya sudah sangat fasih (malah kadang ngomongnya BAPAK dan EMAK >.< ) Kalau ditanya orang siapa mamanya, K langsung bisa menunjuk aku sambil berteriak mamaaaaa :D dan setiap aku atau si abang pulang kantor pasti dia langsung heboh tereak-tereak Mamaaaa… Papaaaa… Duuuhh pokoknya setiap dia bilang mama kebahagiaan aku meningkat 1000% deh :mrgreen:

Kata yang udah jelas pengucapannya juga adalah Nenek, Lampu, Gajah, Enak, Mamam, Aja (nama temannya – Raja), Cicak, hmmm apalagi yak? Diantara pengucapan lainnya yang juga udah ok tapi masih belum fasih atau jelas seperti Daaaa.. (buat nendanya – yang mengasuh dia), Tiii.. (buat aunty nya), Buuu (buat warna-warna benda abu-abu) Nana (buat banana – pisang, walopun kadang juga jelas seh banana, tapi masih jarang) dan masih banyak lagi a.k.a emaknya lupa :P

Selain pengucapan kata, K sekarang juga udah bisa diperintah-perintah yang sangat membuat emaknya senang bukan kepalang, hihihi. Misalnya dia lagi suka-sukanya diperintahin buat ngambil barang. Barang favorit yang paling dia suka ambil adalah sendal dan maunya pasang sendiri! Karena kesenangan ngambil barang-barang inilah emaknya memanfaatin situasi dengan sangat maksimal. Misalnya kalau lagi nonton TV dan remotenya jauh. Tinggal deh suruh si K ngambil remote dan dia dengan senanng hati riang gembira melakukan tugas mulianya :lol:

Perkembangan tumbuh menumbuh

Lah, apa seh tuh niee? Itu loh maksudnya perkembangan pertumbuhan gigi. Hihihi.

K pertama kali tumbuh gigi adalah pas umur 7 MO dan tumbuhnya itu langsung dua dibagian bawah (yang menyebabkan PD emaknya sakit bukan kepalang >.< ). Nah, karena udah tumbuh pas 7 bulan emaknya tenang dong akan tumbuh gigi-gigi selanjutnya?

Tapi kenyataannya gak lohhhh……

Sampai sekarang 13 MO, K giginya masih aja dua. Terlambat gak seh pertumbuhan giginya ini? Aku terus terang rada galau dengan perkembangannya satu ini. Ya, karena masih baru dua, jadi K belum bisa makan yang keras-keras. AKu masih ngasih makan bubur sangat kasar (hampir kayak nasi sangat lembek gitu deh) soalnya kalau yang terlalu kasar dia masih mual makannya. Emangnya pertumbuhan gigi yang ideal itu umur 13 MO berapa seh? :(

***

Hmmm,, apa lagi yak untuk perkembangan si K. Kayaknya udah dulu deh yak. Nanti kalau ada yang inget baru kita buat postingan baru lagi aja biar banyakan dikit, hahahaha.

ps. btw, si K sekarang lagi pilek neh tante oom, doain cepet sembuh ya, biar bisa disuruh-suruh nyari remote TV lagi :D

ps lagi. dan lagi bulan April nanti K akan jalan-jalan ke Luar Negeri untuk pertama kalinya, mudah-mudahan K nya gak sakit sampe hari H dan pulang ke rumah deh yak >.<

52

Peran Orangtua, Menjaga Masa Depan Bangsa


Dulu, pertama kali lihat berita tentang Balita yang merokok, jujur aku lumayan syok. Ini anak benar-benar langka, fikir aku waktu itu.

Sandi Adi Susanto, balita perokok dari Malang Jawa Timur

Untungnya, berita tentang Balita yang merokok ini menyebar ke media masa hingga menjadi perhatian banyak pihak. Mulai dari masyarakat sekitar, psikolog, pemerintah hingga KOMNAS Perlindungan Anak. Sandi diperhatikan oleh seluruh penjuru mata di Indonesia hingga dia dimasukkkan kedalam tempat rehabilitasi sampai akhirnya diapun dinyatakan ‘sembuh’ dari ketergantungan merokoknya.

Syok-nya aku ternyata tidak sampai disitu saja. Dari hari ke hari, semenjak berita tentang Sandi aku dengar pada tahun 2010 berita tentang Balita perokok selalu saja ada, semacam bola saju yang jika dilihat masih jauh akan terlihat kecil, namun jika mendekat akan tampak ukuran aslinya. Yang paling anyar dari yang aku dengar adalah Muhammad Dihan Awalidan, balita berusia 4,5 tahun asal Kampung Cicapar Pasir Desa Sukahurip Kecamatan Pangatikan Kabupaten Garut. Dia ini sudah merokok semenjak berumur 2 tahun!

Berjelajahlah aku di dunia maya mencari berita-berita tentang anak Balita perokok ini hingga aku menemukan artikel di VOA pada tanggal 28 Mei kemaren yang mengatakan bahwaPerokok Anak di Bawah 10 Tahun di Indonesia capai 239.000 orang yang menjadikan Indonesia  negara dengan baby smoker terbanyak di dunia! Bahkan satu-satunya di Dunia loh! wow, sesuatu (udah gak jaman kali niee ) *eh

Bayangin aja neh, perokok Indonesia dibawah umur 10 tahun itu berjumlah 239.000 orang sedangkan perokok diantara umur 10-14 tahun itu berjumlah 1,2 JUTA ORANG.

Kandungan Rokok

Isenglah aku yang kurang kerjaan ini menghitung berapa seh pengeluaran masyarakat untuk membiayai anak-anaknya merokok? Ya, aku menyebutnya membiayai karena mereka kan anak-anak dibawah umur yang kebanyakan pasti belum bekerja (dan yang lebih menyedihkan lagi kebanyakan berita yang aku dapatkan bahwa mereka, anak-anak balita tersebut bukanlah dari keluarga yang berada).

Jika rata-rata mereka menghabiskan 1 bungkus rokok setiap harinya, dan rata-rata satu bungkus rokok adalah sebesar Rp. 10.000,- maka setiap kepala keluarga harus mengeluarkan uang sebesar 365 x Rp. 10.000,- = 3.650.000,- untuk setahun. Lumayan juga ya. Apalagi kalau dari jumlah itu dikalikan oleh seluruh anak dibawah umur yang merokok. 5,25 T aja bo untuk setahun!! Kalau seluruh perokok di Indonesia? (sudah lah niee ntar stress lihat angkanya :P )

Aku sebenarnya kesel dengan para perokok ini, udah tahu berbahaya kenapa seh masih dihisap? Udah beberapa kali juga aku membahas tentang rokok di blog ini seperti disini. Apalagi bagi seorang anak, tentu bahayanya makin banyak saja. Satu hal yang pasti akan berpengaruh kepada tumbuh kembang baik fisik, mental maupun masa depan si anak tersebut.

Namun untuk menghilangkan perilaku merokok bukanlah sesuatu yang mudah. Ada dua cara yang terfikirkan olehku untuk menjaga seorang anak tidak menjadi perokok.

Salah satu cara menjadikan anak tidak merokok adalah tidak mengenalkan kepada anak apa itu rokok selama dan sedini mungkin yang kita dapat. Jadi teringat bahwa rumah tangga ber-PHBS sudah mengakomodir hal itu dengan salah satu dengan tidak memperbolehkan merokok di dalam rumah. Jika orang tua yang perokok tidak merokok di dalam rumah, tentu anak-anaknya tidak akan mengenal rokok dong.

Cara kedua adalah memasukkan anak ke PAUD atau Playgroup. Ini berfungsi agar anak bermain dan belajar sesuai dengan usianya. Karena menurut penelitian kebanyakan anak perokok adalah mereka yang bergaul dengan orang dewasa yang perokok atau yang berada dilingkungan rokok seperti industri rokok dan sebagainya. Jika dia bergaul dengan orang yang tepat, yaitu teman sebayanya, maka potensi anak tersebut untuk merokok pasti akan semakin kecil.

Lagi-lagi, peran orangtua sangat penting disini. Siapa lagi yang memikirkan nasib dan masa depan seorang anak jikabukan orangtuanya yang menjadi tameng pertama. Walaupun peran pemerintah dan pemerhati anak juga sangat besar disini. Pemerintah diharapkan tegas untuk membuat peraturan KTR serta penegakan hukumnya. Anak-anak ini adalah masa depan bangsa. Di pundak merekalah kita menitipkan Indonesia 30 tahun mendatang. Kalau sejak kecil sudah dirusak oleh rokok, lalu apa yang bisa kita rahapkan lagi?

AYO, STOP MEROKOK. STOP MEMPERKENALKAN ROKOK KE ANAK-ANAK KITA :)

sumber: