Jakarta Fair dan Bajaj


Haaaaaiiiiii…. Haaloooooooo….. Apakabar semuaa???

Bagi-bagi temen-temen blogger yang merayakan ibadah puasa, selamat puasa yak.. Semoga segala amal ibadah kita selama bulan Ramadhan ini bisa maksimal yak :)

Aku sendiri gak bisa nyambut bulan Ramadhan dong :( Gak bisa merasakan serunya anak-anak kecil di surau yang pada berebutan shaf paling belakang buat bisa sanderan kalau lagi capek terawehnya. Aaahh,, jadi kangen masa-masa bulan puasa waktu kecil deh. Seneng-senengnya mulu :mrgreen:

Nah, sekarang mari mendengar cerita aku pas jalan-jalan di Jakarta kemaren :D

Niat awalnya emang ke Jakarta pengen ke Jakarta Fair atau Pekan Raya Jakarta (PRJ), makanya dibela-belain datangnya lebih awal dari hari pertemuan. Lagian sabtu minggu juga libur juga kan yak, jadi gak mengganggu pekerjaan sama sekali :P

Udah sering denger juga seh PRJ-PRJ ini, diTV sering dan tahunya PRJ itu tempat belanja-belanja gitu deh. Eh ternyata PRJ itu seperti pasar malem yang tertata rapi aja deh *eh *digetokorangjakarta*

Sebagai blogger harus pose dulu di papan yang ada tulisan Jakarta Fairnya :P

Karena sampai-sampai di Jakarta aku keliling keliling dulu ke beberapa Mall (aahh,, gak lain si niee nyarinya mall-mall lagi :P ) akhirnya mulai berpetualangannya untuk jalan ke PRJ udah sore aja gitu. Sekitar pukul 4 pm aku baru turun dan memilih pake busway dari Sarinah ke PRJnya tujuan Ancol. Pas di Sarina seh gampang banget dapet buswaynya, eh pas transit ternyata susaaaaaahhhh banget dong bus arah ancolnyanya dateng.. Ada gitu 1 jam baru nongol tuh busnya, yang akhirnya aku sampai di stasiun buswaynya udah pukul 6 pm gitu. Kirain itu ya kePRJnya deket gitu deh, akhirnya nyobain jalan kaki, eh tapi tanya sana sini ternyata masih jauh booo…. akhirnya biar praktis aku putuskan untuk naek bajaj aja.

Jujur ini naek bajaj pertama kali dalam hidup aku. Ya, dulu gak mau bukan karena bajajnya seh yak, tapi karena katanya bergetar makanya aku takut mabok.. Eh ternyata gak mabok deh naek Bajaj itu. Makanya aku saranin yang mo ke jakarta dan takut mabok mending naek bajaj aja deh, murah dan gak buat pusing daripada naek taxi :P

Sampe ke pintu PRJnya udah pukul 6.20 pm, ntah di pintu berapa deh, langsung grasak-grusuk nyari tempat buat sholat. Ternyata tempat sholatnya cuma di selasar gedung gitu deh,, deket-deket daerah food court dan sangat tidak layak menurut aku dijadikan tempat sholat. Mungkin panitia seharusnya menyediakan tempat sholat yang baik dan lebih teroganisasi aja yak.

Setelah sholat magrib yang udah sangat terlambat dan karena sudah laper juga aku memutuskan untuk makan aja dulu, lagian pulang ntar pasti udah kecapean buat mau cari makan lagi (padahal kenyataannya aku masih nonton Ice Age loh :P ) dan menu yang aku pilih buat makan? KFC!! Jauh-jauh tetep KFC aja yak si niee :oops:

Setelah udah kenyang akhirnya puter-puter di PRJ tanpa tujuan. Beneran, karena penuh banget tuh tempat aku jadi bingung sendiri mau kemana, lagian aku juga emang gak ada tujuan deh yak di sini. Akhirnya lihat-lihat aja sambil foto-foto :mrgreen:

Setelah jalan dan keliling-keliling akhirnya sadar deh kalau gak punya tujuan di PRJ ini jadi mati gaya juga yak. Jadi cuma muter-muter langsung nyari jalan keluar deh. Tapi nyari jalan keluarnya aja susah bo.. Soalnya kan harus dari pintu yang sama, ntar kalau keluar di jalan beda aku kekesat lagi >.<

Dari tanya sana-sini akhirnya aku mengambil keputusan kalau aku itu masuk dari pintu 6 dan aku asumsikan itu pintu K dari gambar di atas. Eh tapi ternyata salah dong. Karena merasa kesesat jadinya aku tanya tanya lagi deh. Untung bisa balik ke terminal busway yang sama berkat bapak bajaj yang baik hati :mrgreen:

Kesimpulannya:

  • Kalau gak ada tujuan seperti aku ke PRJ mending gak usah pergi deh, capek-capekin aja tapi gak dapet apa-apa juga, kecuali emang mau eksis di blog seperti aku ini, karena eksis di blog juga bermanfaat kan yak :P
  • Jakarta Fair itu isinya macem-macem, mulai dari jualan baju, sepatu tas dll yang gak bermerk sampe yang bermerk ada di sini. Sampe banyak banget yang jualan mobil. Dan pastinya mereka semua ngasih diskon yang gede-gede. Makanya yang berniat belanja disini pas banget deh. Tapi saran aku seh harus tahu dulu mau beli apaan, karena kalau gak tahu antara kalap belanja atau gak belanja sama sekali kayak aku :D
  • Tujuan lain ke PRJ bisa juga untuk main-main karena banyak permainan yang ada disana, mulai dari sejenis lempar gelang yang aku cobain itu, main bebek di danau, sewa sepeda atau nonton konser-konser yang banyak disana. Jadi bisa deh buat ajak anak-anak sekeluarga datang kesini :)

So, siapa yang kemaren ke PRJ? Atau aku aja neh yang heboh-heboh kesana padahhal orang asli Jakartanya juga jarang-jarang datengnya, hihihi.

51 thoughts on “Jakarta Fair dan Bajaj

  1. kalah sama orang jauh nih aku, aku belum pernah ke PRJ loh :-D mbak maaf ya kita belum bisa ketemuan,niat hati mautelp senin pagi tapi repot disekolahannya Pascal

    • hahaha,, malahan aku mikir kalau aku orang jakarta gak akan mau ke PRJ deh mbak.. hihihi..

      iya mbak,, gak papa.. mudah-mudahan ntar kalau aku ke jakarta lagi bisa ketemuan yak kita :D

  2. Iya lho, gua terakhir ke PRJ itu pas SMA. sejak itu gak pernah. padahal rumah di sunter, deket banget ama PRJ tapi gak pernah pengen pergi. hahaha. tapi kalo bokap nyokap gua tuh suka banget ke PRJ, tiap taun pasti pergi. :D

    • Iyaaa… aku cukup sekali aja deh mas.. ntar kalau ke jakarta lagi udah dipastiin aku gak mau lagi.. pusing juga mau ngapain disana.. hehehehe

  3. aku blm pernah ke prj sejak prj pindah ke kemayoran

    *soal tarik tambang, sudah ga dipertandingkan di olimpiade, sudah turun gengi jadi ajang antar rt di 17 agustusan :mrgreen:

  4. Hahaha, aku belum pernah loh ke PRJ Nie :D Jadi ternyata PRJ itu semacam
    pasar malam gitu ya? :) Seru juga ya yang bagian permainan-permainannya gitu, jadi berasa suasana festival-nya, hehe :D

    • yg oren pertama una.. teus baliknya yg biru.. dan aku gak terlalu merasa perbedaannya.. jadi mah hajar aja.. hohoho…

      kalau aku gak bakalan kalau di ajak ke sana lagi deh.. bgg mo ngapain juga.. kecuali orang yg ngajakin udah ada jelas yg mo dicari apaan..

    • kalau mata aku mah gak pernah laper mel.. perut aja yg laper terua.. buktinya baru masuk udah makan.. terus keliling2 gak ada satu barangpun yg aku beli.. males juga menuh menuhin koper :p

  5. PRJ taun ini gw ga kesanaaaaa ga sempet waktunyaaaa….hahaha emang mesti banget ya poto di replika borobudur itu, wajib kayaknya, kayak gw juga aahahaha
    trs beli apa kesana nie? pas lagi artis nya siapa???

    • habisnya orang banyak seh foto disitu.. aku ikutan aja.. hahahaha..

      gak beli apa apa.. dan pas kesana aku belum ada artis yg muncul.. baru artis pembuka gt deh disemua panggung..

  6. aaaahhhh pengen ke PRJ!
    saya 19 tahun dan belum pernah kesana. hahaha
    dulu waktu kecil pernah naik bajaj, rasanyaaaaaa emang bergetar kak..
    rindu deh, pengen naik lagi :D

  7. Pernah juga ke Jakarta Fair tapi pas masih kecil gitu, dan ga pernah kesana lagi karena ga nyambung dengan naluri. Lebih suka ke festival komputer ato gelar jepang gitu XD

    • hahaha,, tapi aku gak terlalu ngerasa bergetarnya loh bens.. asyik-asyik aja gitu,, ya mungkin karena sering naek yang bergetar-bergetar juga kali yak *nah apan coba yang bergetar di Pontianak* hahahaha

  8. boleh dhe jujur nie.. hmm, postingan kamu kali ini ntah kenapa kok amat mirip dengan Zilko yaa?? bahasanya pun sama.. dhe yang ketinggalan perubahan gaya nulis kamu, atau memang baru ini terasa mirip??

    sama, seumur-umur dhe juga baru 1x naik bajaj.. itu pun karna mendadak, dan angkutan umum yang ada di daerah sana cuma bajaj.. hahahahaha.. sayangnya, bajaj yang dhe naikin kemaren kurang berasa gertarannya, jadi berasa gk naik bajaj deh.. :D

    • hah? Bagian yang mananya dhe yang mirip? *bingung*

      dulu seh emang sempat nanyain ke zilko gimana caranya buat foto-foto berjejer gitu deh, karena menurut aku simple aja gitu buat berjejeran gitu, jadi udah beberapa kali juga aku coba..

      Mungkin jg masalah penggunaan waktunya yang aku tulis lebih detail, nah kalau ini aku emang niat buat ceritanya runut gitu deh,, seperti zilko dan mbak imelda juga, campur-campur deh tapi tetep dengan gaya aku seh, menurut aku pribadi :P

      kalau naek bajaj aku juga gak merasa terlalu bergetar deh,, jadi mah santai-santai aja masih :D

    • aku seger bugar kok ties.. lebih parahan kalau aku naek taxi malahan turun dari taxi bisa-bisa daratan serasa lautan gitu, goyang parah! hahahaha *lebay*

  9. Pingback: Mencoba Jadi Roker « Celoteh Niee

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s