Anak dan Ibunya


Kemiripan antara aku dan ibu hanya terletak dari wajahnya yang sama-sama cantik :oops:

Entah mengapa, aku merasa aku dan ibuku berbeda banget. Bagaimana gak bisa dibilang beda cobak. Aku yang malas-malasan gini : sukanya bangun siang, gak suka nyuci baju apalagi nyetrika, gak pinter masak dan gak doyan kemas-kemas kamar (apalagi rumah deh :P ) beda banget dengan ibu aku yang bangunnya pagi, hobinya nyuci baju dan nyetrikan (ini seh karena terpaksa anaknya yang males :P ) gak suka lihat rumah berantakan dan yang pastinya hobi masak!

Satu-satunya yang buat ibu bangga sama aku mungkin cuma disekitar nilai akademis yang gak pernah mengecewakan *oops :P yang lain NOL..!! Makanya setiap ada kesempatan ibu selalu aja nyinyir-nyinyir aku soal kemalasan aku yang udah tingkat akut.

Waktu yang paling pas buat ‘nyeramahin’ anak bungsungnya ini adalah waktu pagi hari dimana selalu aja aku mengeluhkan tentang kondisi jalan yang setiap hari semakin macet aja. Aku menyalahkan pemerintah sekarang yang gak tanggap dengan kebutuhan masyarakatnya akan adanya akses jalan baru. Ya, kalau emang jam 7 gak bisa sampe makanya dari rumah itu jam setengah tujuh! Kalau mau bisa pergi ngantor jam setengah tujuh ya bangun itu jangan siang-siang, jangan cuma ngeluh! ujar ibuku mengomentari kalimat aku. *langsung pura-pura menikmati sarapan dengan lahapnya* :mrgreen:

Lain waktu sepulang dari kantor, kebiasaan aku adalah membaca koran buat hari ini. Biasanya saat inilah aku cerita-cerita tentang pekerjaan aku dikantor. Tentang kecapean aku dan tetek bengeknya. Pendapat ibuku? Ya, gitulah kalau udah kerja. Kerja itu capek, apalagi nyambil masak, ngurus rumah, ngurus anak. *merangkak diam-diam ke kamar sambil berharap bisa menghilang*

Malam hari ketika aku udah bosen di dalam kamar terus (dan ketika perut udah meronta minta diisi :P ) otomatis kaki aku membawa aku turun dari kerajaan kamar yang nyaman. Duduk di ruang TV sambil memerhatikan ibu yang sedang menonton sinetron-dimana-wayang-bisa-ngomong. Komentar yang sering aku lontarkan adalah, ibu ih nonton film yang gak masuk akal. Jawaban ibuku? Ya nonton itu gak usah serius lah dek, yang ndag masuk akal gini malahan lucu dilihatnya. Emang dedek nonton penyinyir-penyihir sama orang yang bisa manjat dinding itu masuk akal? *oke deh bu* *kalah*

Aku bersama ibu saat wisuda (Nopember 2010) – setelah mencari foto aku berdua ibu yang layak dipublish akhirnya aku dapetnya cuma ini :D

Tapi kalau difikir-fikir lagi, justru karena perbedaan seperti itulah yang mendekatkan kami berdua. Celetukan kecil yang kalau lagi mood enak akan aku ladeni yang ujung-ujungnya malah bertukar pendapat dan membuka wawasan serta pengetahuan. Baik itu tentang keluarga, pekerjaan dan banyak lagi yang tentunya gak bisa aku dapatkan kalau bukan dari seorang ibu.

Walaupun kami berbeda, tapi secara tak sadar aku sebenarnya dari lubuk hati yang paling dalem #tsaa, tentu ingin sekali menjadi perempuan seperti ibuku. Kalau temen-temen blogger bagaimana dengan ibunya? :)

nb: tulisan dibuat untuk memperingati hari ulangtahun ibuku yang jatuh pada hari ini (kamis 7 Juni 2012), yang seperti biasa pasti gak ada perayaan apa-apa di rumah kami (tapi sepertinya seh ibu mau ngajak makan-makan hari sabtu entar *asyiiikkk ditraktir* :oops: )

Selamat ulangtahu bu, semoga diberikan limpahan rachmad oleh Allah SWT kesehatan dan kebahagiaan. Maaf ya bu belum bisa menjadi anak yang sesuai dengan keinginan ibu. Yang pasti aku akan berusaha menjadi anak yang tidak pernah mengecewakanmu dalam hal apapun :)

58 thoughts on “Anak dan Ibunya

  1. Selamat ulang tahun mamanya nieeeee :D

    kalo aku… ga pengen jadi kaya ibuku… tapi aku belajar banyak dari ibuku dan ingin jadi versi lebih baik dari beliau :) rasanya orang tua juga akan bahagia kalau kita jadi lebih baik dan belajar dari kesalahan mereka :)

  2. selamat ulang tahun untuk ibunya Niee ..
    Biasa kok kalo anak sama ortu berbeda, tapi tetap satu *bhineka tunggal ika dong, hehehe …
    Dan saat2 seperti itu bakal bikin kangen kalo berjauhan.

    • makasih bu :D

      iyaa,, walaupun berbeda tetep sama aja :lol: aaahhh,, syukurnya aku gak pernah berjauhan dari ibu untuk jangka waktu yang lama :D

  3. Emang dedek nonton penyinyir-penyihir sama orang yang bisa manjat dinding itu masuk akal?

    maksud ibu kamu tentu harry potter dan spider-man yah :mrgreen:

  4. Selamat ulang tahun buat Ibunya ya Nie, hehehe :)

    Wah, Ibunya pintar juga ya, dan bijaksana dong, hehehe :D Tidak mengeluh dan memikirkan bagaimana yg terbaik dalam menghadapi situasi yang dihadapi. Strong! :)

    • nah, ini yang penyemangat banget mbak.. aku juga sering denger kalau udah nikah otomatis jadi rajin.. jadi rajinnya gak perlu belajar dulu kan dari sekarang,, hihihi *nyari alesan*

  5. Ga pernah pake diceramahin, “ntar kalo udah nikah gimana bisa jadi suami/istri yg baek nih.. bla.. bla.. bla..”? Well, saya udah diceramahin ampe sono -_-

    Btw Salam buat ibu nya :)

  6. Selamat Ulang Tahun Tante,s emoga tidak kapok punay anak Irni, hahahah

    *kabuuuuurrrr

    Perbedaan menjadikan kita saling mengisi, tapi kalau anak sama ibu udah pasti berbeda karena kan kita emang gede di jaman yang berbeda pula :p

    Yang serius ni ” tante selamat ulang tahun, smoga usianya berkah dan senantiasa sehat”

    • dia terpaksa deh han.. hehehehe :P

      iyaaa,,,, kalau gedenya dijaman yang sama itu namanya bukan ibu tapi kakak ya,, hahahaha..

      makasih han doanya.. :)

  7. selamat ulang tahun ibu…,

    ibu2 mah emang gitu Nir, pengen anaknya tak hanya pintar, tapi juga trampil,
    bunda udah mulai kayak ibumu deh..,he.,he..,

  8. Malam hari ketika aku udah bosen di dalam kamar terus (dan ketika perut udah meronta minta diisi ) otomatis kaki aku membawa aku turun dari kerajaan kamar yang nyaman. Duduk di ruang TV sambil memerhatikan ibu yang sedang menonton sinetron-dimana-wayang-bisa-ngomong. Komentar yang sering aku lontarkan adalah, ibu ih nonton film yang gak masuk akal. Jawaban ibuku? Ya nonton itu gak usah serius lah dek, yang ndag masuk akal gini malahan lucu dilihatnya. Emang dedek nonton penyinyir-penyihir sama orang yang bisa manjat dinding itu masuk akal? *oke deh bu* *kalah*

    hahaaa, gua jg sering komplen sama si mama klo lgi d rmh soal tontonan ky gitu. seringnya, kami para pria kalah tunduk sama si mama :D

    selamat ulang tahun buat ibunya ya, mbak :)

    • aaahhh,, tapi kalau di rumah aku bapak juga suka film beginian lung.. malah lebih dari ibu,, kalau ibu masih bisa dituker.. kalau bapak udah harga mati deh >.<

      iyaa,, makasih ya lung :)

  9. Hiyaaa, mamanya ulang tahun.. Titip salam ya, Niee.. Selamat ulang tahun.

    Ntar juga kalo udah berumah tangga bakalan ngikut kok kayak mamamu. (semoga aja sih ini)

    Pengalaman mamaku soalnya, sejak gadis juga nggak bisa ngapa-ngapain karena ada pembantu, eh, giliran udah nikah dan nggak kuat gaji pembantu akhirnya juga bisa ngerjain semuanya sendiri.

    Nah, sekarang giliran aku nih yang lagi ngerasain belajar jadi mama. *halah*

    • iya mbaakkk, salam kecup :* hehehehe

      iyaaa… semoga ya mbak.. soalnya bagi aku ibu udah pas banget buat diikuti.. gak ada celahnya deh.. :D

      kalau soal itu aku juga sering dengar,, mudah2an aku bisa deh jadi seorang istri dan ibu wannabe :D

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s