Komunitas..


depoklik.com

Membaca postingan una tentang kebersihan, dan membaca komentar bunda monda tentang slogan “kantongi sampahmu” aku jadi teringat dengan keinginan keinginan aku tentang beberapa hal.

Udah pada tahu dong aku sangat gak suka melihat orang buang sampah sembarangan udah pernah aku posting juga disini dan disono. Bahkan, karena ketidaksukaan aku dengan buang membuang sembarangan, aku jadi berfikir kalau terpilihnya aku mendapatkan Pay Per Post oleh Mizone karena hal itu juga.

Beberapa kali aku juga ngetwit tentang sampah dan kantong plastik yang menghantui aku banget, benci tapi gak bisa dibasmi gitu. Bahkan aku beberapa kali (lebih tepatnya sering ya) harus tetap menggunakan kantong plastik.

Tapi, aku malah tersentak kalau kegiatan aku ini murni cuma aku sendiri yang ngejalanin. Emang paling tepat memulai sesuatu ya dari diri sendiri dulu kan yak, tapi setelah itu apa? Bukannya lebih bagus untuk memompa orang lain juga mengikuti kegiatan yang aku jalani?

Mualilah temen-temen aku menyuruh aku membuat sesuah komunitas tentang gerakan ini

Tapi permasalahannya adalaaaaahh,, aku gak bisa banget gabung dengan komunitas, apalagi membangun komunitas itu.. Males aja gitu berhubungan dengan orang rame secara intens yang memerlukan perhatian.

Contohnya di Pontianak ada 3 komunitas yang dekat dengan aku dan sebenarnya bisa aku ikutin Hijabi Pontianak (yang aku udah ikut 2 kali habis itu bosen :P ); Beleter Pontianak, yang merupakan komunitas blogger di Pontianak (tapi aku gak pernah kenal satupun blogger dari komunitas itu (lebih kenal sama blogger di WeBe deh :lol:)) dan Pontianak berkebun yang adalah komunitas untuk menghijaukan kota. Sayangnya menghijaukan kota disini adalah berkebun menanam sayur-sayuran gitu deh, yang mana aku males aja ikut berlumpur-lumpur ria :P (jadi mau lo apaaan niiieee)

Itulah masalahanya, aku gak pernah cocok gitu dengan yang namanya komunitas, selalu aja ada masalahnya. Permasalahan utama seh karena aku gak mudah bergaul dengan temen baru (apalagi kalau orang didalamnya rame) kan merasa dikucilkan gitu jadinya. Kalau udah merasa dikucilkan aku gak mau deh dateng lagi ke komunitasnya >.<

Jadi berfikir apa aku membangun komunitasnya dari dunia maya aja yak? Tapi tetep implementasinya harus di dunia nyata dong kan? Tapi males berhubungan dengan banyak orang. Aaaahhhh.. gak selesai-selesai deh kalau masalahnya emang dari diri aku sendiri.

Ya, udah deh balik lagi ke kamar sambil ngetweet dan tetep berusaha mengurangi kantong plastik dan tidak membuang sampah sembarangan :P

53 thoughts on “Komunitas..

  1. Hahaha, kalau terlibat dalam komunitas apalagi sebagai pendirinya atau pemegang peranan penting memang bakal nambah kerjaan ya Nie, jadi seseorang yang ada di posisi itu harus beneran passionate sama apa yang diampu oleh komunitas itu jadi ya tetep fun-fun aja ngejalaninnya, hehehe :)

    Masalah kebersihan itu aku juga setuju. Yang jelas sih aku mulai dari diri sendiri dulu dan sedapat mungkin mengajak orang-orang di sekitarku, hehe :) Gitu aja, nggak sampai muluk-muluk yang gimana seperti misalnya menggerakkan masyarakat untuk ikut menjaga lingkungan, dsb :P Bukannya kenapa-kenapa sih, tapi untuk yang skala lebih besar seperti itu kan dibutuhkan komitmen yang kuat, yg mana artinya kita harus mengalokasikan waktu, energi, dan pikiran kita juga kesitu kan :D Kalau nggak bisa membuat komitmen itu ya udah deh… :)

    • iyaaaa… aku beranggapan kalau aku yang merilis uuhh gak banget deh, aku kan mood-tan.. ntar yang aku aku anggurin deh..

      selama ini seh aku selalu berusaha mengajak keluarga terdekat aku dirumah, abang aku, sepupu-sepupu, sama om tante.. atau di kantor temen seruangan gitu deh.. kalau mengajak its ok menurut aku,, tapi kalau serius.. waaaahhh ngejelimet rasanya.. >.<

  2. hahahahaha,
    oh itu tuh kultwit ya,
    baru tahu saya hehehehe sempat baca tas berlaois itu apa pertamanya ternyata plastik toh
    hehehhe
    bikin komunitas ku aja mba.
    anggtonya mba sendir
    yang ngurus mba sendiri
    dll Pasti cocok deh, kalao ga cocok dan sukses tuh komunitas
    hehehehe :D

    • hahaha,, kalau sendiri seh udah aku jalani ardi..

      bukan kultwit seh, cuma menumpahkan fikiran.. galau yang cerdas :P kalau kultwitkan buat mengajak atau mengajarkan.. kalau ini kan malah pengen ngebuat tapi belom :D

  3. Tadi di liputan 6 ada anak kelas 1 sma yg aktif sendiri untuk lingkungan, namanya lupa, tapi terpilih untuk nominator award liputan 6 kl nggak salah, hebat kan … Nie juga bisalah…

    atau mulai aja dari ngetweet, ke alamendah deh, ngetweet 2 kali setara dgn 1 pohon yg disumbangkan Pertamina

    • iya bun.. aku juga baru tahu soal tweet yang bisa menyumbang 2 pohon itu.. Hmm,, aku cari infonya lebih lanjut lagi deh :D

      wuiihh hebat banget itu bun.. gimana yak biar bisa terkenal gitu? hahaha *salah foukus*

  4. ah jadi malu… :D
    walaupun disini udah banyak orang2 yang pake tas daur ulang kalo belanja di supermarket, kalo kita tetep minta kantong plastik. soalnya bisa dipake buat ngelapisin tong sampah di rumah. huahahhaa gak go green ya… :P

    • hahahaha.. emangnya kantong untuk sampah gak ada yang khusus gitu mas? Biasanya kan ada kantong gede gitu yang khusus buat sampah..

      tapi fikir2 lagi emang harus difikirkan caranya yak biar buang sampah gak harus menggunakan kantong plastik yak.. hmmm…

  5. iya karena setelah komunitas, lanjutannya komitmen hehehehe
    aku disini ikutan komunitas blogger, tapi makin kesini makin jarang ikutan kopdar apapun karena jadwalnya sering tabrakan sama apapun yang lebih penting hehehe
    tapi idenya bagus… emang kalo aku sampe skarang masih pake kantong plastik sih, terutama buat sampah di rumah… umumnya kalo yang dari supermarket kantong plastiknya di recycle buat jadi kantong paket yang dikirim ke costumer yang musti dikirim2 gitu… lumayan deh minimal ada 2 manfaat hhehehe
    ayo ayo mau bikin apa jadinya neng? :D

    • jadinya mau ngajak temen-temen dan keluarga aja deh.. takut pas buat komunitas malahan gak sesuai dengan kegiatan aku sekarang.. bukannya fokus buat pengurangan kantong plastik malah fokus untuk komunitasnya (khusus buat aku seh) hehehehe…

  6. Wah ada namaku, hihihi…
    Aku gak ngerti komunitas2an, tapi emang harus kasi perhatian penuh kali ya kalau mau bikin komunitas.
    Aku sih masih sering make kantong plastik tapi kalau beli cuma dikit kalau bisa dimasukin ke tas, aku balikin ke kasirnya tas plastiknya xD

    • kalau aku biasanya sebelumnya udah bilang gak usah pake kantong.. tapi tetep aja biasanya udah dibilang masih ada yang kasih walaupun ujung2nya mereka gak kasih seh..

      iyaa tuh komunitas kan memakan waktu banget menurut aku.. jadi males aja waktu tidur diganggu *eh :lol:

  7. hihihi saman ama arman.. aku malah senneng kalo belanja dikasih kantong plastik. Buat sampah2 di rumah soalnya..Abis bingung, sampah2 dirumah berantakan kalo ga diplastikin..*ngeles aja kayak bajaj* ;p

    • tapikan kalau buat buang sampah palingan cuma perlu dikit mbak.. pasti ada deh dapet kantong plastik ditempat lain selain saat belanja kan yak ;)

  8. gpp kok kalau gak bisa gabung atau aktifkan komunitas, justru kalau niee konsisten peduli lingkungan gak buang sampah sembarangan dan lainnya. berarti niee tipikal pejuang sendiri :D, hehe..mungkin tar orang lain bakal ngikutin jejak niee yang peduli lingkungan gitu, amin..

    • amiinnn…

      mudah2an ya minx.. ya paling gak aku pengen orang didekat aku sama kayak aku.. yang sekarang abang aku aja susah kalau diajak gak pake tissue lagi :(

  9. Usul: lanjutkan bikin komunitasnya…
    Untuk menegakkan suatu komunitas kan nggak harus kita sendiri yang melaksanakan segala hal yang diperlukan di dalamnya. Mulai dari bberapa orang yg berkominmen sama. Ada yang penyumbang ide, ada eksekutor, ada marketing yang ngajakin orang lain juga dan bikin strategi perluasan komunitas, dll… *cieeh, kaya yg udah berpengalaman aja

    *sekedar berkomentar saja, mdh2 sukses dengan niat baiknya

  10. Mau komen banyak sebenarnya tentang tulisanmu ini, Niee. Simple, kamu sama aku dan mungkin beberapa orang punya pikiran yang sama. Punya ide tapi malas gerak. Alasannya A-Z. Terus ada yang bilang “ah udah sich gak usah bikin komunitas. Udah kebanyakan. Mulai gerak aja.”
    Kalo menurutku ya…kalo malas bikin komunitas ya gak usah bikin. Paling gak, semangatnya kan udah punya tuch. Tinggal meluaskan jaringan seperti yang udah kamu lakuin sekarang. Ajak keluarga untuk gak pake kantong plastik.
    Secara gak sadar, kamu udah bikin komunitas sendiri lho :)

    • iiihhhh bener deh lo dev,, pemikiran aku juga gitu.. kalau aku emang gak nyaman yang namanya buat komunitas ya gak usah sekalian aja gitu ya.. ngelakuin apa yang aku udah perbuat aja selama ini.. sambil terus belajar menjadi lebih baik dari waktu ke waktu :D

  11. Emang nggak gampang sih kalau mau komitmen berkomunitas. Kadang nggak enak juga kalo udah masuk, trus nggak aktif. :(

    Itu yang berkebun boleh dicoba lho.. Ya nanem-nanem apa gitu di halaman.. :lol:

  12. lewat tulisan2 di dunia maya juga bisa ampuh kok Niee, asal cara penulisannya enak di baca.
    Saya termasuk orang yang gak suka bergabung di komunitas. Gabung sih dengan beberapa grup di FB, tapi gak terlalu aktif.

    Apa kabar Niee, lama banget gak berkunjung ke sini ..

    • hm… tulisan aku termasuk enak dibaca gak yak? *mikir*

      kabar baiiikkk teh dey.. aaahhh aku juga udah lama neh gak berkunjung ke blog teteh.. *langsung kabur ke blog teh dey* :D

  13. wah idenya bagus banget tuh Mbak. Mungkin Mbak Irni perlu membuka diri terhadap lingkungan dan hal-hal baru. Dulu waktu pertama kali saya bergabung di komunitas di Padang adalah bersama Palanta (Komunitas Blogger Sumbar). Awalnya ya gitu, canggung dan gimana gitu. Tapi setelah itu saya melah keasyikan ikut kegiatan-kegiatan di komunitas. Sekarang saya juga bergabung di Nulis Buku Club Padang, dan StandupIndo_Padang :)

  14. klo saya sendiri sih jujur, jstru lebih dekat dg blogger yg di dunia maya dan notabene belum pernah bertemu
    dibanding dg anggota komunitas blogger yg udah pernah ketemuan

    mrk mah mampir ke blog kita aja ga pernah. ck3

    • eh iyaaaa… aku juga merasa gt loh sama komunitas blogger di kota aku.. mengajak tapi gak berusaha mendekatkan.diri gitu (di wilayah blog temtunya) bolak balik ke blog mereka juga gak kunjungan balik.. ya bukan memaksa seh.. tapi kalau dari dunia mayanya aja udah males apalagi di.dunia nyata kan yak.. hmmm…

  15. Duuuuuh….
    rada malu gemanaaaa gituh baca posting inih
    *tutup muka pake bantal robot punya Fathir*

    Aku punya tas kain carefour gituh Niee…
    Tapi suka males gituh bawa bawa nya…

    *maapkanlah aku wahai bumi udah ikutan nyampah*…hihihi…

    • iihhh asyik ya supermarketnya udah kasih tas kain gitu.. berarti mereka udah memulai dan mendukung teh..

      ayooo dong teh.. bawa tas kainnya sellau di dalam tas jalan kita.. jadi kalau kepengen belanja bisa langsung dipake :D

  16. kalau saya sendiri komunitas adalah tempat paling asik mencari ilmu, karena gurunya banyak banget, dan kita menjadi tidak sungkan untuk bertanya

  17. mmg awalnya dari diri kita sendiri dulu ya Niee…
    utk sementara khan bisa lewat tulisan dulu baru kemudian pelan2 bisa di follow-up lagi….aku turut mensupport dech….. :)

  18. Saya tersenyum Nie …
    kalau begitu … menurut saya yang terbaik adalah …
    kamu melakukannya dengan cara … menggelorakan semangat ini dengan cara mengajak orang lain …
    tidak usah dengan bentuk komunitas …
    cukup dengan mensosialisasikan lewat media – media yang ada

    salam saya

    • aaahhh om buat aku jadi malu >.<

      iya yak.. aku juga mikirnya gitu.. gak usah pake komunitas segala (buat aku karena aku gak cocok gitu, hehehehe) target aku emang sekarang orang2 terdekat seh dan memperbaiki semuanya aja gak hanya kantong plastik aja.. :)

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s