Bahasa Daerah..


Haaaiiiii Haloooo.. Apakabar semuanya? Masih baik kan? :mrgreen:

Tadi, di ruangan kantor kedatangan pegawai dari ruangan lain. Ya, dia emang udah gak asing lagi seh di ruangan. Namanya juga ruangan aku emang selalu berasa menyenangkan untuk orang-orang berkunjung *halah :P Anggaplah namanya Masko. Masko ini asli Sunda yang bisa berbahasa jawa. Di ruangan aku sendiri, ada satu orang sunda asli, satu orang jawa medok. Jadilah mereka berbicara dengan bahasa mereka tanpa aku mengerti satu katapun yang terucap dari bibir gak manis mereka.

Biasanya, kalau mereka serius dengan perbincangan mereka sendiri seh aku gak terlalu ambil pusing dengan bahasa yang mereka gunakan. Permasalahannya adalah, kalau mereka mulai entah melakukan gerak tubuh apa yang membuat aku berfikir, neh orang ngomongin aku gak yak? Kan jadinya gak enak sendiri!

petani-kata.blogspot.com

Aku yang aslinya orang bugis banjar (tapi janganlah kalian bertanya bahasa bugis ataupun banjar, karena aku gak tahu! >.< ) lahir dan besar di Pontianak hanya mengetahui satu bahasa, bahasa Indonesia! (yak, kalau gak dihitung dengan bahasa inggris aku yang hancur lebur berantakan yak :P ) Terdengar sumpah pemuda banget yak 8)

Tapi beneran loh, walaupun bahasa daerah di Pontianak itu adalah bahasa melayu, tapi aku hanya sedikit tahu bahasa melayu tersebut. Ya, kalau bahasa sehari-hari ngerti lah, kalau udah terlalu medok melayunya ya aku keblenger juga >.< Lagian kerugian bahasa melayu menurut aku adalah semua orang mengerti!

Contoh mudahnya saat aku melakukan perjalanan dinas yang mana pesertanya adalah dari seluruh kabupaten kota di Indonesia. Mulailah pada saat menentukan teman sekamar. Biasanya aku sengaja gak milih-milih temen sekamar yang udah kenal, biar ada temen akrab lainnya gitu :mrgreen: Permasalahannya adalah saat melakukan telpon dengan orang rumah. Mereka yang dari daerah lain (aku pernah sekamar dengan orang banjar, jawa timur, jawa tengah dan bergaul dengan orang palangka serta NTB) dengan damainya bertelpon ria tanpa takut/merasa risih aku ketahui. Sedangkan aku? jadi malu-malu mau nelpon mah, soalnya pasti mereka tahu apa yang aku bicarakan! :(

Pernah juga aku sekamar bertiga, yang dua temen sekamar aku berasal dari Jawa Timur. Asli lah, mereka kalau bicara berdua ya pake bahasa jawa yang sama sekali aku gak mengerti. Jadi merasa terkucilkan gitu >.<

Semenjak kejadian-kejadian itu barulah aku sadar emang bahasa pemersatu di negeri ini berperan penting dikehidupan sehari-hari. Dan bahasa indonesia digunakan juga untuk menghormati orang yang ada di dekatmu. Walaupun kalian gak ngomongin orang itu, tapi kalau pake bahasa yang gak dimengerti juga agak risih kan yak?

Sooo,, mari budayakan bahasa Indonesia :mrgreen:

nb: temen aku ada bilang kalau ada dua orang yang saling bicara menggunakan bahasa melayu kadang mereka gak ngerti juga apa yang dibicarakan. Kalau temen-temen blogger ngerti gak seh sebenarnya bahasa melayu itu? Tapi, bahasa yang bukan hanya mengganti ‘a’ jadi ‘e’ loh :P

54 thoughts on “Bahasa Daerah..

  1. Bahasa Melayu Pontianak mungkin agak beda ya dgn Melayu Medan.
    Kl yang Medan itu agak susah ngerti juga, karena banyak kata2 yg arti dan pemakaian nya beda dgn bhs Indonesia

    • beda mbak.. kalau melayu medan kan awak gt yak? kalau melayu pontianak nyebut aku itu kame’..

      apa perasaan aku aja yak yg mudag dimengerti orang.. padahal mah org juga gak ngerti klo aku ngomong melayu. hehehehe

  2. Bahasa Melayu sama bahasa Melayunya Malaysia itu sama nggak sih?? hahaha :)

    Ya ya ya, kalau dipikir-pikir, bahasa Indonesia itu fungsinya sudah mirip kayak bahasa Inggris ya; tapi cakupannya ya di Indonesia aja. Kemana-mana di Indo kalau bisa ngomong bahasa Indonesia aman lah; walau pun di daerah tsb ada bahasa lokal yang masih sangat sering dipakai, hehehe :)

    Kalau ke luar negri kerasa tuh Nie. Pernah di kereta gitu aku dan teman-teman capek dan ga ada kerjaan, di kursi sebelah ada orang dari Cina dan orang Belgia ngobrol gitu (tentu pakai bahasa Inggris), ya udah kita nguping aja, wuakakakaka :lol:

    Sebenernya aku dari dulu sempet kepikiran buat posting yang senada dengan postingmu ini (tapi tentang bahasa Inggris), tapi belum kesampaian, hahaha :P

    • bedaaaa zil.. dan aku suka ketawa ketawa sendiri klo pas jalan di jawa (pernah beberapa kali kejadian dan sengaja) disangkain orang malaysia. padahaaaalll mah jaauuhh….

      ihiy. ayo dong ditulis.. sharing cerita kitanya :D

  3. Belum lagi di bau2 mbk ni, ad 70macam dialek, dan satu sama lainnya bisa beda banget.. Tiap kampung punya dialeknya sendiri2.. Makanya orang asli sin pake bhs. Indonesia.. Karena blm tentu mereka ngerti bhasa kampung sebelah..

    • kalau di kalimantan itu masuk ke kabupatennya juga gt is.. ya ini aku aja di ibukotanya.. makanya cuma melayu pontianak.. belum lagi melayu sambas.. melayu singkawang.. apalagi bahasa dayak yg jarak 2 km bs berubah omongannya ~_~

  4. saya malah ngga ngerti bahasa melayu itu yg gimana, tahunya bahasa Indonesia aja…

    coba besok mbak Niee buat posting pake bahasa melayu, biar saya juga tahu :D

  5. baca komennya Bu Monda, aku juga ngeh nya sama melayu Medan. bukan ngeh sih, mungkin agak lebih paham aja,
    kalau melayu pontianak aku malah gak tahu dan gak kebayang kekmana. apa sama ajah yah Nie?

    eh kalau sekamar sama orang yang ngomong pake bahasa Jawa, rekam aja.. ntar aku terjemahin *hlah?

    hihihihi.. tapi aku jarang sih pake bahasa daerah buat ngomongin orang, gak nyaman aja, ngomonginnya nanti kalau udah gak ada orangnya
    *sama aja kali yaaak

    • beda is.. beda banget malahan.. seperti melayu jambi dan melayu bangka kan beda juga.. melayu pontianak itu belum populer yak.. gak pernah jadi bahasa di film seh.. hihi

      hahahahaha.. asyek.. ntar aku ada penerjemah :p

  6. emang sih sebaiknya ngomong bhs indo kalo ada orang laing yang gak bisa ngomong bahasa daerah kita. tapi masalahnya kalo emang kita udah terbiasa ngomong pake bhs daerah sama orang tertentu, malah jadi aneh dan risih rasanya kalo trus mesti ngomong bhs indo ama orang itu. hehehe.

    • hahaha.. gak juga musti tiap ada orang seh mas.. rasanya jadi aneh pasti.. ya kalau semeja atau sekamar aja.. atau jangan melakukan gerak tubuh yg mencurigakan *apaan seh* hahaha

    • bukan mas,, bukan joko namanya.. hehehe

      iya bener banget yak.. untuk kita punya bahasa pemersatu,, kalau gak mah antar daerah aja pasti susah bener ngertinya >.<

  7. Aku kalo misalnya ada 2 temanku, yg satu ngerti Bahasa Banjar yg satu ngga, aku pake Bahasa Indonesia saja, takutnya temanku yang ngga ngerti Bahasa daerahku tersinggung, kecuali semuanya sedaerah ngobrol saenake dewe bahasa daerahmu terserah :p tp kalo lagi kesel banget ngumpat pake Bahasa Inggris malah :) eh!

    • hahaha,, iya juga kan yak, kalau kondisinya hanya ada 3 orang dengan 2 bahasa yang dimengerti emang lebih enaknya ya pake bahasa global. Biar paling gak walaupun gak merasa tersinggung kadang ada rasa terkucilkan gitu :)

  8. g sih, klo ketemu orang satu daerah sebisa mungkin ngomong bahasa daerahnya, tau sih sebagian orang merasa risih, cuma biasanya g translate-in hiihi~
    dan g sendiri sih, klo ga ngerti bahasa orang yah gpp, soalnya co g, di rumah na ngemeng bahasa jawa, kadang g enggak ngerti juga, tapi si Buled klo kerumah g, kita ngemeng bahasa hokkian dia juga ga ngerti wakakaka.. ga ada masalah sih! emang balik ke orang na masing2 hahaha ^^

  9. hahah, sama nih mbak, orang Jawa Asli tapi hanya ngerti bahasa ngoko doang, itu bahasa sehari-hari yang kalau dipakai ngomong ke orangtua kurang sopan, heheh

    Dan karena itu pula, karena nggak bisa bahasa Krama Inggil (bahasa tertinggi dan terhalus menurut saya–bahkan saat digunakan dalam kondisi marah) kadang jadi minder kalau ngomong sama orang (lain) yang lebih tua, heheh

  10. sesungguhnya diriku ini Jawa asli..
    waktu kecil medok banget tuh ngomong jawanya *menurt cerita orang2*
    pas pindah bandung, mulai kenal bahasa sunda..
    trs pindah tangerang, bubarlah sudah bahasa daerah yang aku kenal.. hahaha…

    di rumah yg bs ngomong jawa cuma papa doang, itu aja ga halus..
    mama cm paham tp ga bisa ngomong..
    jadilah anak2nya pencinta bahasa indonesia! kkk~

    pas aku di bdg lagi, mulai adaptasi lagi ama bahasa sunda..
    jd paham deh klo orang ngmg sunda atau jawa, tp tetep ga bisa ngomong baliknya.. hehehehe.. :D

    • hidup bahasa indonesia! :mrgreen:

      kalau hidup di daerah asalnya emang gampang untuk belajar bahasa tersebut yak.. emang bener mah bahasa itu tergantung pergaulan, bukan tergantung darah :P

  11. temen SD dhe ada yang nyasar kuliah di pontianak niee.. jadi kalo liat dia ngobrol dengan teman2nya di FB, jadinya kok lucu.. hahahhahaha, tapi bahsa melayu itu memang mudah dimengerti kok..

    tapi bener, dhe juga sebel kalo misalnya ada orang yang lagi ngobrol pake bahasa daerah sedangkan kita sama sekali gk tahu.. serasa dikucilkan gitu.. untungnya bahasa palembang juga agak susah dimengerti, jadi yaa bisa balas dendam kalo lagi diposisi seperti itul.. hehe

    • pasti aneh yak lihat bahasa yang digunakan :D aku kadang2 kalau replyan dengan teman di twitter juga sering pake bahasa melayu dhe..

      hahaha,, enak ya yang bisa bales dendam :P

  12. Saleum,
    Membudayakan bahasa indonesia itu sudah keharusan mbak,
    namun dengan lebih banyak mengerti tentang tuturkata bahasa daerah kan lebih baik apalagi bahasa daerah kita sendiri, setidaknya kita turut melestarikan bahasa ibu kita…

  13. walo lima tahun di Pontianak, kadang saya ada yang nggak ngerti apa yang mereka maksudkan. Untungnya saya punya teman baik (Almr) orang Sambas jadi ada penerjemahnya. Apalagi kalo melayunya dicampur dengan bahasa dayak, tambah mumet. Menurut saya, ini sebagai pembelajaran bahwa jika dalam sebuah ruangan ato diarea publik yang kita kenal dengan orang lain sebaiknya kita tidak memberikan bahasa tubuh yang bisa diartikan lain oleh orang yang bersangkutan, ini untuk menghindari buruk sangka.

    • kalau melayu sambas beda lagi yak mas? Ahak,, bahkan aku kalau ada yang ngomong bahasa melayu dalam (aslinya melayu di Pontianak) kadang aku nanya itu artinya apa.. hehehehe

  14. Pingback: Apa Kabar e-KTP ‘ku? « Celoteh Niee

  15. Sebenarnya ada 3 ragam bahasa yang harus kita kuasai. 1. Bahasa daerah 2. Bahasa Indonesia, 3. Bahasa Asing. Ketiga ragam bahasa ini sama pentingnya. Ketiga ragam bahasa ini mempunyai ranah dan fungsi masing-masing. Bahasa daerah digunakan pada ranah keluarga dan kebudayaan. Bahasa Indonesia digunakan pada ranah formal. Bahasa asing digunakan untuk meningkatkan pergaulan di dunia internasional. Asal penggunaannya sesuai dengan ranah dan fungsi masing-masing tidak akan muncul masalah. Bagaimana???

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s