Cerita Perjalanan [Bagian Pertama]


Haaiiiii Halooooo.. Apakabar semuaaaa?

Belum – belum.. Aku belum menceritakan perjalanan aku ke Bandung kali ini. Ini jauh-jauh lebih awal dari perjalanan aku ke Bandung kemaren. Tapi karena kesibukanku yang termat padat :P jadinya aku baru bisa bercerita sekarang.

Desember 2011

Selama ini, aku sering iri dengan orang-orang yang bercerita mengenai pulang kampung. Apalagi saat bulan ramadhan. Rasanya memiliki tempat nun jauh di sana untuk dikunjungi adalah sesuatu yang asyik banget.

Tapi sayangnya aku gak pernah merasakan hal itu. Bapak aku berasal dari suku Bugis. Tapi jangan kalian tanya apakah dia pernah menginjakkan tanah Sulawesi. Sudah barang tentu gak pernah! Lain lagi soal ibu aku yang orang Banjar. Tapi lebih parah dari bapak, yang walaupun gak pernah ke Sulawesi tapi bapak ngerti bahasa Bugis, sedangkan ibu.. jangankan ke Banjarnya, bahasa Banjar aja ibu gak tahu >.<

Orang tua bapak setelah merantau dari kampung Bugis sana juga gak tinggal di Pontianak. Mereka tinggal di suatu desa yang namanya Telok Pak Kedai. Sebuah desa yang Kalimantan banget. Ya, kalimantan banget yang aku maksud adalah yang transportasinya itu masih menggunakan angkutan air seperti sampan, sepit dan motor air. Tapi karena anak-anaknya sudah pada merantau ke Pontianak, jadi aku hanya bisa dihitung dengan jari saja ke teluk pak kedai itu.

Datok (sebutan untuk kakek) dan Nenek dari ibu sebenarnya juga bukan asli orang Pontianak. Mereka berasal dari sebuah desa kecil yang bernama Kelapa Tinggi yang berada di sebuah (mungkin) Kelurahan bernama Sekedong. Kepala Tinggi ini juga Kalimantan Banget dengan transportasi airnya. Aku kesini juga jarang banget. Terakhir klo gak salah itu jaman aku masih SD!

Setelah menjadi panitia untuk pernikahan kakak sebagai seksi pembuat undangan dan pemesan orgen tunggal. Dan setelah undangannya jadi. Ibu mengajak aku untuk pergi ke Kelapa Tinggi, untuk mengantarkan undangan. Kalau dulu jaman SMA diajak beginian aku pasti langsung gak mau deh. Tapi kalau sekarang?? Aku langsung semangat dan mengiyakan aja dong! Jadilah aku pergi bersama ke Kepala Tinggi *joged-jogedpisang* :lol:

7 JANUARI 2012

Untuk sampe ke Kelapa Tinggi, dari Pontianak kita harus menempuh perjalanan ke Sekedong dulu. Yang aku tahu, untuk mencapai sekedong dari Pontianak memerlukan waktu 1 jam. Tapi ternyata aku salah loh, satu jam itu dari jalan utama, dan setelah satu jam menempuh jalan utama, masih perlu lagi menempuh kurang lebih setengah jam untuk masuk ke dalam jalan menuju ke pasar sekedongnya.

Penampakan Pasar Sekedong

Lihat deh gambar di atas. Itu aku foto dari pasar Sekedongnya. Pasarnya aja udah banyak sampan, sepit dan motor air di mana-mana. Udah serasa di mana akunya :D

Dari pasar inilah kami mencari ojek motor air. Eeehhh sebelum lanjut pada tahu kan bedanya sampan, sepit dan motor air? Kalau sampan itu seperti perahu kecil yang cara mengendarainya pake dayung, kalau sepit bentuknya seperti sampan, tapi menjalankannya pake mesin. Nah, kalau motor air ya seperti gambar di atas itu. Lebih besar dari sampan, menggerakkannya dengan mesin dan ada setirnya loh di depan! :mrgreen:

Untuk pergi dari pasar Sekedong ke Kelapa Tinggi kami perlu ngojek pake motor air. Daaaannn ternyata eh ternyata ngojeknya itu mahal bener loh. Sekali angkut mereka minta bayaran seratus ribu *garuk2tanah* padahal perjalanannya cuma 30 menit loh :cry: Tapi ya sudah lah, wong emang gak ada jalur lain agar bisa kesana. Ada seh jalan darat, tapi masih berupa tanah gitu, dan pada saat pergi kemaren adalah pas musim hujan. Udah dipastikan bakalan becek bener dah tuh jalan!

Suasana disepanjang jalan dari Sekedong ke Kelapa Tinggi

Lihat deh suasananya. Indaaaah banget. Dan rasanya tentram aja tinggal di sana. Disepanjang sungai yang aku lihat adalah kebun atau rumah-rumah penduduk yang menghadap ke sungai sebagai jalannya. Semua angkutan menggunakan air. Dari mengangkut kelapa yang ditarik dengan tali dijadikan satu, sampai ada yang mengangkut sapi loh pake motor air! Gak kebayang klo sapinya ngamuk dan terjun ke sungai! *bertanya sapi bisa berenang gak? *kuper

Akhirnya setelah 30 menit perjalanan yang rasanya kok panjang bener. Sampailah aku ke kelapa tinggi *bangsai* Kampung ini banyak kebun-kebun yang menghasilkan berbagai macam buah-buahan, antara lain: langsat, rambutan, cempedak, durian dan masih banyak lagi. Sayangnya aku lupa mendokumentasikan kebun-kebunnya saking semangat banget jarah buahnya >.<

di Kelapa Tinggi

Aaahhh,, perjalanan kali ini emang sangat menyenangkan banget. Jaauuuhh dari hiruk pikuk kota dan rasanya tentram banget. Boleh lah jadi tempat tujuan perjalanan untuk setahun sekali menyegarkan fikiran. Yang aku kejar seh saat musim panen tentunya. Lagian siapa yang gak seneng lihat pohon langsat yang penuh dengan buahnya atau duduk dibawah pohon durian sambil nungguin durian jatuh? :mrgreen:

Sooo,,, setelah perjalanan ini aku jadi ingin mengunjungi kampung halaman bapakku di teluk pak kedai. Ya walaupun gak adalagi kakek dan nenek aku (karena udah meninggal) mengunjungi sanak saudara jauh ditempat yang luar biasa gak ada salahnya kan yak :)

48 thoughts on “Cerita Perjalanan [Bagian Pertama]

  1. ga ada yang salah kok
    saya pun klo mudik paling ketemu sodara2 aja
    nenek kakek udah lama ga ada
    tp masih ada adik bapak dan kakaknya mamak
    udah gitu aja
    yg penting judulnya mudik weh hehehe

  2. waa.. kampung halaman nya kayaknya seru
    saya juga pertama kali nya diajak ke tempat kakeknya kakek saya itu jaman SD
    itu rasanya jauuhh… banget, rumahnya masih di pinggir hutan gitu

    tapi tahun2 berikutnya mungkin sekitar 2-3 tahun sekali kita berkunjung kesana
    selain silaturahmi agar tidak terputus juga buat saya sebagai refreshing
    *traveling mode on*

    • Iyaaa… aku juga mikirnya buat traveling.. Lumayan kan bisa didokumentasikan.. Kan waktu kecil gak ada tuh ceritanya pergi ke kampung buat foto2.. sekarang kan bisa dipajang di blog *eh :P

  3. Duduk di bawah pohon Durian nunggu durian jatuh serem dong Nie, kalau jatuhnya kena kita gimana??? huahahaha :lol: Btw, tadi aku kira sampan itu kayak rakit gitu loh, ternyata modelnya ya model perahu gitu ya? Hmmm….

    Btw, kayaknya seru gitu ya memang sekali-sekali menjauhi hiruk pikuk keramaian, hehe :)

    • Gak dibawanya persis dong zil.. duduk di bawah pohon yang gak ada buahnya gitu :P

      Bener banget.. rasanya tenaaaaanggg gitu kampungnya zil,, Aahhh nyaman bener deh, Kalau lagi ruwet masalah ‘kota’ aku pengen balik ke sini lagi >.<

  4. mudiknya asyik Niee, walau cuma antar undangan, Kalimantan banget yg masih mengandalkan sungai
    Perlu memang kita tahu akar kita di mana, batin rasanya makin kaya, apalagi bisa tau sanak saudara

  5. hah? nunggu durian jatuh dibawah pohonnya? hihihi… hati2 Niee ntar benjol.. hehehe..

    bagus banget ya pemandangan di Kelapa Tinggi (disana banyak kelapa kah?)
    aku belum pernah nih Niee, ke Pulau Kalimantan.. pengen banget.. bahkan sekedar transit pesawat pun belum pernah.. huhuhu…

    • sep deh mbak.. pasti hati2 *pake helm* hehehehe

      yang anehnya aku adalah di sana gak terlalu banyak pohon kelapa mbak.. Tapi buah kelapanya seh banyak di sungai2 gitu..

      ayooo mbak nyobain ke kalimantan yuk :D

  6. seru yaa niee, hahaha.. di Palembang juga masih ada lho daerah yang Palembang banget, jadi ya gitu kalo mo kemana2 mesti naik kapal atau speedboat.. gk ada jalan darat, cuma ada jalan sungai..

  7. wah pasarnya..di air ya..
    harus pake motor air..
    hihi..mengerikan,takut tenggelam..
    *fobia air niee,dan pasalnya aku ga bisa berenang*

    Tapi kaya yang adem ya enak

    • bukan pasarnya di air seh teh.. Tapi pasarnya di tepian sungai gitu

      Aku juga gak bisa berenang teh,, tapi klo disuruh naik sampan sepit atau angkutan sungai seh hayu aja.. Soalnya udah biasa dari kecil :D

      Daaann bener banget,, cuacanya seger dan adem :D

  8. Nie …
    ini perjalanan yang menyenangkan …
    saya lihat fotonya …
    mesti menyusuri sungai ya Nie …
    ini pasti asik bener … saya belum pernah menyusuri sungai … kecuali rafting …
    Pingin juga sekali-sekali merasakannya

    salam saya Nie

    • Iyaaa om,, perlu pake transportasi air gitu lewat sungai.. coz jalan daratnya masih jelek banget,, Apalagi pas musim hujan seperti kemaren,,

      Ayoo om NH, klo ke Pontianak berarti harus naik restoran terapung :D

Balas Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s