Tags

, , , , , , , ,


Haiiii Haloooo… Apakabar semuanya? Gimana kondisi perut? Masih six pack atau udah buncit? :P

Seperti kebanyakan masyarakat Indonesia, aku menunggu lebaran tahun ini dengan penuh kegalauan. Yak, apalagi kalau bukan karena nunggu penetapan 1 syawal dari pemerintah yang prosesnya lamaaaaaaaaaaaaaaaa bener tapi ketok palunya cepet abis. Jadi bingung kalau udah ada pendapatnya ngapain juga ngadain sidang isbat *in my sotoy opinion*

Tanggal 29 Agustus seisi rumah udah pada heboh masak (baca: ibu :mrgreen: ). Seperti tahun tahun sebelumnya, kalau mau lebaran ya harus siap makanan dong kan. Jadilah aku dan sekeluarga buka puasa ‘terakhir’ dengan menu ketupat dan lontong sayur. Aku yang paling uptodate di rumah mengenai berita langsung nyuruh ibu buka TV. Feeling udah gak bagus. Pesenan lontong yang harusnya diambil ‘malam lebaran’ sengaja aku tunda sampai penetapan 1 syawalnya pasti. Dan proses paling membosankanpun dimulai: MENUNGGU!

Satu menit, lima menit, tigapuluh menit, satu jam, dua jam. LOH KOK LAMAK AMIT!!!

Dilihat dari hasil penerawangan ahli nujum seh aku udah bisa memprediksi 1 syawalnya bakalan jatuh pada hari rabu. Makanya aku langsung aja memastikan untuk ngebatalin ngambil lontongnya hari itu. Udah besoknya aja. Toh masih ada 1 hari puasa :(

Tanggal 30 Agustus udah sahur dengan sangat tidak bersemangat. Lauk pauk yang dipersiapkan buat lebaran ya dilahap aja. Lagian udah gak semangat juga mau sibuk-sibuk didapur saat sahur. Siangnya jadi males kemana-mana dan akhirnya menetapkan hati untuk mengambil pesenan lontong malamnya aja. Ya sekalian keliling kota buat ngelihat keramaian malam takbiran.

[[ btw aku mau cerita sedikit tentang malam takbiran di Pontianak. Jadi ada tradisi yang udah puluhan tahun lamanya selama H-3 sampai H+3 lebaran di Pontianak ada yang namanya pesta meriam karbit. Ya seperti namanya pesta ini adalah semacam 'perang' antara kedua kubu yang saling membunyikan meriam. Seru deh. Meriamnya sendiri ada di pinggiran sungai kapuas tapi suaranya sampe kedengeran keseluruh kota Pontianak loh. Bisa dibayangkan betapa besarnya deh :D  ]]

 Balik lagi ketopik. Sebenarnya alasan mengapa aku menunda-nunda untuk mengambil barang itu adalah karena seharian di Pontianak turun hujan. Sebenarnya seh aku bisa aja pergi pake mobil, tapi aku tuh gak suka loh berkendaraan dengan mobil. Dulu jamannya aku belajar mobil hanya untuk menasbihkan diri sebagai anak gaol seantero kota Pontianak.  Sampai sekarang aku masih sangat suka kemana-mana dengan motor, lebih simple aja gitu dan menurut aku bawa mobil itu jauh melelahkan daripada membawa sepeda motor.

Tapi ujannya sampe magrib gak reda-reda juga gitu. Ibu aku udah ngomel-ngomel sendiri nyuruh langsung pergi aja pake mobil. Akhirnya terpaksa deh jalan malam takbirannya pake mobil yang akan diprediksi bakalan macet parah.

Bener aja, belum juga masuk tol antrian mobil udah banyak aja gitu. Bener-bener gak bisa bawa laju. Yang lebih mengesalkan lagi adalah tiba-tiba cuacanya langsung cerah aja. Gak ada hujan setetespun! Bahkan bulan terang menderang! Euh, mendingkan tadi pake motor aja gitu :x

Masuk kesalah satu jalan di depan sebuah mall macet makin parah. Aku yang udah gak nyante bawa mobil tiba-tiba terkejut dengan mobil yang mati mendadak! Busyet dah! Aku inikan cuma pengguna mobil. Satu mesinpun aku gak tahu sama sekali nama, kegunaan apalagi buat memperbaikinya. Nyobain ngidupin gak bisa hidup hidup mesinnya! OK, mati deh gue :cry:

Ngelihat muka aku yang kusut aku langsung disamperin sama polisi. Udah takut aja sendiri. Sebenarnya ada 2 alasan kenapa aku takut: pertama, karena aku denger kalau mobil kita mogok dan dibantuin sama polisi kita bakalan harus bayar polisi tersebut sebesar beberapa rupiah (yang jumlahnya lumayan besar) dan kedua, aku gak bawa STNK! Begimana deh kalau ditanya *nangis dipojokan*

Polisi itupun dengan tampang sangar langsung ngampirin aku. Diketoknya jendela mobil aku dengan kuat. Jantung rasanya udah mau copot aja. Udah ketiban musibah mobil mogok, masak mau ditambahin lagi (-_-” ).

“Ini mobil siapa dek?” tanya polisi itu pertama kalinya. Dan dengan lugunya aku jawab “mobil bapak saya lah pak” Hellooooo,, kenapa juga aku jawab begitu. Kenapa gak sekalian aku jawab ya mobil aku lah pak! BEGOO!!

“Punya SIM?” tanya si bapak polisi lagi. “Ya punya lah pak” Kali ini aku jawabnya rada sedikit meninggi. Lah wong aku bukan udah cukup umur lagi. Tapi udah kelebihan umur kali pak! Apa mungkin wajah aku emang masih terlihat sangat unyu buat punya SIM A? *dikeplak*

Lalu pak polisi itupun nyuruh aku ketepi jalan agar jalanan gak tambah macet. Saat pak polisi mendorong mobil aku dengan semangatnya tiba-tiba *BUK!* dan apa yang terjadi saudara-saudara? Mobil aku nabrak pager ruko orang! *gigit jari*

Sebenernya pagernya seh gak papa juga ya. Lagian aku nyari-nyari orang yang punya ruko juga gak ketemu. Yang adanya tukang penjual buah di depan yang bilang pagernya rusak dan harus diperbaiki. Gak mau berlarut-larut, lagian besok juga udah mau lebaran, jadinya aku kasih uang yang aku titipkan untuk pemilik ruko yang dimana aku yakin banget kok penjual buah itu yang akan ambil uangnya yak, bukan dikasih kepemilik ruko. Tapi ya sudah lah.

Pulangnya aku kena macet lagi sambil ketakutan mobil bakalan mogok ditengah kemacetan yang luar biasa. Saking takutnya aku sampe gak ngidupin ACnya gitu tkut mobilnya kepanasan. Macet + Panas = lengkap sudah penderitaan dimalam takbiran. *hiks*

***

Pagi-pagi udah bangun buat sholat ied. Udah menjadi kebiasaan dirumah aku kalau sholat ied kami lebih milihnya sholat di lapangan ketimbang di mesjid. Lagian mesjidkan udah sering banget yak. Dan sholat di lapangan gini cuma dilakukan 2 kali setahun aja.

Suasana Sholat Ied di Alun-Alun Kapuas

Pulangnya langsung berkumpul sama keluarga untuk membacakan doa kepada keluarga yang udah meninggal dan tentu saja yang telah ditunggu-tunggu. MAKAN-MAKAN!! *horaaayyy*

Lauk pauk khas lebaran dari yang paling bawah lepat lau (yang panjang-panjang dibungkus daun pisang), rendang ayam, sambal asam, sayur lodeh, sambal kelapa, rendang.

So,, selamat makan ;)

About these ads