Perjuangan ASI (3) – ASIP

Tags

, , , , , , , , , ,


Niat udah kuat, ASI sudah lumayan, tantangan selanjutnya (terutama sebagai ibu bekerja) tak lain dan tak bukan adalah bagaimana caranya agar tetap menyusui tapi tetap bisa punya stok ASIP yang banyak. Mungkin untuk yang ASInya luar biasa banyak seh gak masalah deh yak. Ada temen aku yang sekali pump bisa dapet 500ml ya dia jadi cuma ngandelin pump di tempat kerja. Lah kalau sekali pump cuma dapet 50-150ml ituh begimana Niee?

Yang bagian bawah itu pertama kali belajar pump ASI. dapetnya dikit-dikit.

Yang bagian bawah itu pertama kali belajar pump ASI. dapetnya dikit-dikit.

Aku sendiri waktu pertama kali berlajar merah ASI cuma dapet 20-50 ml gitu (gambar bagian bawah) Awalnya juga belulm tahu kalau ASIP selama masih 24 jam itu masih bisa digabungin jadi satu asalkan suhunya disamain dulu. Jadi gak ada istilahnya ASIP disimpan dikit-dikit gitu :D

Nah, untuk mendapatkan ASIP aku melakukan berbagai cara dan setelah 9 bulan kerjaannya pump ASI terus inilah cara yang aku lakukan supaya bisa mendapatkan ASIP banyak walaupun ASInya gak melimpah yaitu apalagi kalau bukan

Sering-sering diperah

Aku awalnya dulu cuma merah tengah malam. Itupun PD yang akan diperah gak disusuin dulu dari awal malam mikirnya biar ASInya dapet banyak. Bangun dulu sebelum nyusukan si bayik lalu setelah beres-beres langsung susuin deh bayinya. Gak salah seh, tapi ternyata kurang tepat loh. PD yang jarang disusuin akan lebih berkurang ASInya dari pada yang sering disusuin. Jadi triknya adalah pada saat PD satu nyusuin, PD lainnya dipump. Selain praktis karena gak perlu bangun dua kali hanya untuk merah dan nyusuin, ini juga berfungsi aja pasokan ASI dikedua PD bisa sama.

Kalau bisa seh setiap nyusukan PD satunya diperah. Tapi kalau aku terkendala dengan breastpumpnya yang harus dicuci dulu sebelum dipake lagi. Masak tengah malam aku harus nyuci botol kan yak? Manalah bangunnya pun sering. Jadi aku hanya pompa dua kali kalau malam. Pertama pas awal malam, jadi pas makan malam aku bisa cuci breastpumpnya. Terus pas tengah malam. Selesai.

Kalau sebelum cuti berakhir rasanya cukup dua waktu itu deh, asal konsisten selama 3 bulan pasti udah penuh deh ASIPnya. Bayinya sendiri gak perlu dipakein botol dari awal. K sendiri baru mengenal botol pada saat umur 2 bulan. Setiap hari K disusuin botol sekali. Nah, kalau udah gini pas bayinya nyusu botol kitanya juga harus merah ASInya biar ritme menyusuinya tetep dapet.

Setelah selesai masa cuti kegiatan perah memerah ASI makin banyak. Ya apalagi kalau bukan di kantor. Idelanya seh 2-3 jam sekali PD kita tetep harus diperah. TAPI ya karena males akunya cuma perah ASI dua kali. Pertama jam 10 pagi dan kedua jam 2/3 siang. Jadi jarak setiap menyusukan 4 jam.

Rata-rata aku dapet ASIP setiap harinya 400-500ml untuk 4 kali merah itu siang dan malam – gak banyak yak :D Alhamdulillah kebutuhan nyusu si K juga segitu aja (selama jam kerja dari jam 7 pagi sampe jam 4 sore) tertutupi lagi karena dari semenjak cuti aku udah nyetok jadi ASIPnya standby sebanyak kurang lebih 60 botol 100ml.

Yang aku lihat dari cerita yang gagal untuk ASI Eksklusif adalah karena mereka males untuk nyetok dari semenjak masa cuti. Atau karena berasa stok ASIPnya ada jadi banyak juga yang pake stok itu untuk gantian nyusuin babynya. Sayang banget menurut aku.

Kalau pendapat aku seh stok ASIP selama cuti jangan pernah dipake kecuali untuk melatih babynya buat nyusu dengan botol atau ada keperluan medesak jadi kita perlu keluar rumah sendirian. Fikirian aja enaknya kita pas kerja nanti kalau stok ASIPnya melimpah. Kerja tenang, bayinyapun senang kan yak :)

Perjuangan ASI (2) – Perbanyak ASI

Tags

, , ,


Nah, lanjut lagi dari tulisan kemaren tentang perjuangan ASI. Kalau udah niat ok, kalau udah didukung sama suami dan keluarga terus apa lagi?

Perbanyak ASI!

Memang seh teorinya ASI kita itu cukup sesuai dengan kebutuhan bayi kita. Tapi kita juga mau dong yak kalau ASI kita banyak bahkan sampe ngeluber kemana mana. Kan sekalian bisa untuk nyetok.

Aku sendiri sebenarnya bermasalah dengan ASI yang sedikit tadi. Untungnya niat aku udah kokoh banget, jadi walaupun sedikit aku masih bisa bertahan. Apalagi dukungan dari suami kuat banget.

Sedikit ini dalam artian pertama kali aku nyoba pumping aku gak dapet ASInya sama sekali loh! Di botol ASInya cuma bisa membasahi dasarnya aja deh. Mungkin kalau dihitung cuma dapet 1 ml. Langsung deh galau. Langsung deh mewek mewek sama suami. Langsung deh kepikiran aneh aneh.

Cari referensi sana sini ternyata kemungkinan yang salah dari aku adalah cara memompanya dan ASInya yang memang belum banyak untuk bisa dipompa. Untuk kesalahan pemompaan aku langsung cara deh cara memompa yang benar itu gimana. Lihat lihat video itu bukannya makin ahli tapi makin bingung loh! Awalnya aku mompanya pake tangan. Setelah dicoba pake breastpump eh berhasil, alhamdulillah. Jadi kesimpulan aku adalah pompa itu bukan dipelajari, tapi cari aja yang nyaman buat kita, dan untuk bisa dapat yang nyaman itu ya dengan cara sering sering dilatih :)

ps: salah satu temen aku gagal ASI Eksklusif gara gara setiap pumping cuma dapet 50 ml aja katanya. Padahal untuk ukuran baru lahir itu banyak banget loh. Nah, balik lagi pelajari asi itu baik baik deh :)

Nah kalau masalah untuk belum banyak itu gimana Niee? Ya banyakin dong ASInya!

Perbanyak ASI itu pada dasarnya ada tiga cara.

Pertama fikiran. Lagi lagi fikiran yak. Intinya ASI akan mengalir dengan lancar kalau si Ibu senang, bahagia dan gak stress. Makanya busui itu harus diperhatikan sama suami, kalau minta diturutin, kalau capek dibantuin, kalau minta emas dibeliin *eh :P

Kedua menyusuilah. Karena hukum ASI itu bukan hukum matematika yang 1-1=0 atau makin sering disusui maka asi makin habis. Tapi, hukum ASI itu adalah hukum Ekonomi, yaitu kalau makin banyak permintaan maka produksi makin akan bertambah.

Ketiga ya makanlah makanan yang berpengaruh pada produksi ASI. Kalau aku dulu seringnya makan sayur bayam dan minum air kacang hijau. Tapi yang paling ok untuk aku adalah makan kacang tanah digongseng. Bisa dirasain deh perbedaannya.

Orang tua seh bilang jantung pisang juga sangat Ok, tapi aku gak bisa makannya. Setiap makan jantung pisang bukannya makin banyak ASInya malah buat mual dan muntah. Jadi intinya seh makanan itu senyaman kita aja. Dan percayalah bahwa gak ada pantangan buat busui, bahkan untuk cabe dan seafood sekalipun. Yang penting jangan kebanyakan aja.

Keempat ya minum suplemen. Aku sendiri minum suplemen pelancar asi baru setelah Katniss umur 4 bulan. Gak terlalu berpengaruh banyak seh menurut aku.

Kalau udah berbagai cara ASInya belum banyak juga gimana Niee?

Belum banyaknya itu gimana? Hasil pompanya? Gak terasa terik PDnya? Mungkin Anda masih stress. Coba deh minta beliin suami Iphone 6 Pluss aja, pasti bersoknya langsung banyak ASInya deh :P

Perjuangan ASI (1) – PROLOG

Tags

, , , , , ,


Dulu pernah nyinggung di blog kalau gak salah, kalau aku bisa lulus ASI Eksklusif bakalan aku tulis di blog bagaimana perjuangannya. Karena gak mudah ternyata. Perjuangannya penuh drama derai air mata dan darah kalau aku mah (iyah, darah dan emang berdarah-darah :mrgreen: ) Penyemangat untuk nulis lagi, ternyata setelah 9 bulan (umur Katniss sekarang) bergulat dengan ASI yang berhasil untuk ASI Eksklusif itu sedikit banget (bahkan temen-temen deket sekitar aku gak ada yang berhasil!) Sedih banget lihatnya. Maka dari itu, ijinkanlah si Niee yang belum ada apa-apanya keberhasilan ASI ini (niatnya kan bisa memberikan ASI tanpa Sufor selama 2 tahun, jadi masih jauh kan yak) untuk sedikit memberikan tips-tips dan memotivasi siapapun yang sedang berjuangan untuk memberikan ASI ke anaknya.

Apa seh PONDASI awalnya biar bisa ASI Eksklusif Niee?

Kalau aku seh yang pertama keinginan. NIAT. Dari semenjak hamil (bahkan sebelum dinyatakan positif hamil) aku udah niat untuk memberikan ASI Ekslusif untuk anak aku kelak.

Nah, terus niat itu munculnya dari mana?

Syukurnya aku bekerja di kantor kesehatan yang salah satu indikator keberhasilan kinerjanya adalah ASI Eksklusif. Sebagai makhluk yang sedikit KEPO aku penasaran dong tentang ASIX ini. Apa itu ASIX, kenapa harus ASIX dan pertanyaan awal seputar itu.

Selain indikator itu, di kantor aku berseliweran ibu ibu menyusui yang setiap hari membawa coolerbag kemana-mana yang membuat aku penasaran untuk apa seh itu tas. Terus cara kerja memakai ASIP untuk bayi itu gimana.

Setelah aku melihat dan mempelajari, ternyata banyak manfaat yang didapat dari ASI itu sendiri, dan sebagai orang yang menyukai tantangan pribadi aku langsung meniatkan kepada diri, Niee bisa kan ASIX? Masa gak bisa seh? Pasti bisa dong? Malu dong kalau gak bisa!

Kalau yang gak terpapar seperti itu gimana Niee? Ya kalau kalian udah baca tulisan ini ya dimulai dong niat itu :P

Kalau udah niat terus gimana?

PELAJARI! ASI Eksklusif itu sendiri. BACA perjuangan ibu-ibu yang udah lulus ASIX. Khatamkan itu. Kalau udah khatam, ajak suami untuk ikut membacanya. Pupuk juga niat suami untuk mendukung ASI Ekslusif ini. Karena dukungan suami untuk ASIX amatlah berpengaruh besar.

Karena kebanyakan dari temen-temen aku yang gagal ASI Eksklusif adalah berawal dari keluarga (suami dan orang di dalam rumahnya) yang gak menguatkan (malah melemahkan seringnya) niat untuk memberikan ASI itu sendiri.

Gagal pertama adalah pada saat hari H kelahiran dan ASI belum keluar. Bagi para suami yang gak khatam masalah ASI pasti langsung panik dan merasa kasian anaknya gak disusuin setelah dilahirkan (padahal teorinya bayi baru lahir itu tahan untuk gak minum sampe 3 hari loh). Aku sendiri mengalami gak keluar ASI sampe 2 hari lamanya (baru keluar pas hari ketiga) tapi tetap tenang-tenang aja karena suami mendukung banget.

Gagal kedua adalah merasa ASInya gak cukup. Padahal 40 hari pertama ASI kita emang sedikit loh. Karena toh bayinya emang gak perlu minum banyak. Jadi produksi ASI menyesuaikan dengan keperluan bayi.

Dan gagal ketiga adalah merasa capek setiap 2 jam sekali siang dan malam harus bangun sendiri untuk menyusui. Kan kalau pake susu formula bisa gantian sama suami ngasuhnya ;) Padahal, semakin besarnya bayi, kegiatan menyusui adalah momen paling menyenangkan antara ibu dan bayi loh.

Gagal Gagal Terus Niee, berhasilnya jadi gimana?

Ya itu, balik lagi ke niat dan dukungan suami. Tanamkan pada fikiran kita bahwa aku pasti bisa kasih ASIX untuk calon bayi aku. Orang lain bisa kok, kenapa aku gak bisa? Dan yakinlah bahwa Allah udah merancang sedemikian rupa ASI kita untuk cukup ke bayi yang kita lahirkan.

ASI adalah hak pertama bayi yang wajib diusahakan oleh seorang ibu ke anaknya

Keberhasilan ASIX itu 10% karena usaha, 90% karena niat dan dukungan keluarga :)

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 492 other followers